FKUB Sulteng Ingatkan Waspadai Potensi Penyebaran Radikalisme

oleh -179 Kali Dilihat

PALU – Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) mengingatkan semua pihak di daerah Sulteng, harus mewaspadai penyebaran radikalisme.

“Radikalisme di Sulawesi Tengah bukan sebatas gerakan dakwah, pemikiran atau ideologi, tetapi sudah sampai dalam bentuk tindakan teror. Bahkan hingga hari ini kelompok DPO teroris Poso masih eksis,” kata Ketua FKUB KH Zainal Abidin, memaparkan materinya dalam kegiatan pencegahan radikalisme bertajuk “Ngobrol Perempuan” dilaksanakan oleh BNPT dan FKPT Sulteng secara virtual, di Palu Kamis, (12/7) kemarin.

Guru Besar UIN Datokarama Palu itu menguraikan berdasarkan hasil survei dilaksanakan oleh BNPT bersama Alvara Research dan Nazaruddin Umar Foundation menunjukkan tren potensi radikalisme di Indonesia menurun, dari 2017 sebesar 55,2 persen atau masuk dalam kategori sedang. Tahun 2019 sebesar 38,4 persen, kategori rendah, dan pada tahun 2020 menjadi 14 persen, yaitu kategori sangat rendah.

“Namun, hal ini tidak harus membuat kita berpuas diri apalagi lengah. Penurunan data statistik ini bukan berarti radikalisme segara berakhir,” ujarnya pula.

Ia mengemukakan, beberapa fakta di tahun 2021 ini menunjukkan bahwa potensi radikalisme masih mengkhawatirkan. Berdasarkan catatan kepolisian, Densus 88 Antiteror Polri telah menangkap 217 tersangka terorisme diduga terlibat dalam enam peristiwa berbeda sepanjang 2021 ini.

Salah satu terbanyak, ialah kejadian bom bunuh diri di depan Gereja Katedral, Makassar pada Ahad 28 Maret lalu. Setidaknya, ada 108 tersangka terkait peristiwa tersebut.

Kemudian, berdasarkan data Kominfo per 3 April 2021 bahwa Kementerian Kominfo telah melakukan pemblokiran konten radikalisme terorisme sejumlah 20.453 konten yang tersebar di situs internet, serta beragam platform media sosial.

“Fakta-fakta di atas menunjukkan bahwa radikalisme masih merupakan ancaman serius bagi kehidupan masyarakat Indonesia, tidak terkecuali Sulawesi Tengah,” katanya lagi.

Di Sulteng, kata dia, beberapa hari lalu, ketika masyarakat Muslim di Sulteng dalam suasana berduka dengan wafatnya salah seorang ulama paling berpengaruh di daerah ini, jagad media sosial dihebohkan oleh statement bernada negatif terhadap tokoh panutan umat tersebut.

“Pihak kepolisian telah mengamankan pelaku ternyata tidak sendiri, dan bukan hanya di satu tempat. Aksi pelaku lahir dari persepsi keagamaan yang mengklaim diri paling benar, dan pemahaman berbeda dengannya dianggap sesat. Peristiwa ini adalah salah satu indikator kuat yang menunjukkan bahwa paham radikal keagamaan ada di tengah-tengah masyarakat kita. Sadar atau tidak, mereka hadir di sekitar kita,” ujarnya.

Selain itu, beberapa bulan lalu kelompok DPO teroris Poso melakukan teror dengan kekerasan terhadap masyarakat di wilayah Kabupaten Poso dan Kabupaten Sigi serta Parimo. Fakta-fakta di atas menunjukkan bahwa kelompok DPO teroris Poso dan radikalisme masih eksis, yang harus diwaspadai.

Di tempat terpisah Wakasatgas Humas Ops Madago Raya AKBP Bronto Budiyono mengatakan “kepada seluruh masyarakat baik di Poso, Sigi dan Parimo agar bersama-sama aparat TNI-Polri untuk memutus hubungan dengan kelompok DPO teroris Poso dengan tidak memberikan dukungan baik logistik serta informasi kepada sisa DPO teroris masih ada di pegunungan,” imbau Bronto.

Bronto mengatakan, kepada sisa DPO teroris Poso yang masih ada di pegunungan untuk segera menyerahkan diri kepad aparat TNI-Polri untuk mempertanggung Jawabkan perbuatannya dan kembali kepada NKRI supaya kedamaian dan keamanan di wilayah Poso, Sigi dan Parimo dapat kembali terwujud.

“Anak, Istri dan keluarga sudah lama menunggu kehadiran mereka”, tutup Bronto.

Rep: Ikram/Ed: Nanang