Meningkat, Laba Bank Sulteng Tembus Rp80,2 M pada Mei 2021

oleh
Dirut PT Bank Sulteng, Rahmat Abdul Haris

PALU – PT Bank Sulteng mencatat adanya kenaikan laba yang diperoleh pada tahun 2021 ini. Jika dibandingkan dengan 31 Mei 2020, maka terjadi kenaikan laba sebesar 13,76 persen pada 31 Mei 2021.

Pada 31 Mei 2020, perolehan laba Bank Sulteng tercatat sebesar Rp70,5 miliar, kemudian meningkat menjadi Rp80,2 miliar pada 31 Mei 2021.

Hingga Desember 2021 ini, Bank Sulteng ditarget memperoleh laba sebesar Rp240 miliar lebih.

Hal ini disampaikan Direktur Utama (Dirut) PT Bank Sulteng, Rahmat Abdul Haris dalam sebuah pertemuan dengan jurnalis di Kota Palu, Rabu (09/06).

Ia menyatakan, tidak ada kredit macet di Bank Sulteng, apalagi sampai ratusan miliar rupiah.

Menurutnya, hal ini juga bisa dilihat dari rasio NPL (Non Performing Loan) yang mengalami dari posisi posisi 31 Mei 2020 sebesar 1,72 persen, kemudian menurun menjadi 1,52 persen pada 31 Mei 2021.

“Sementara NPL ratio bank yang disyaratkan menurut regulasi adalah 5 persen,” ujarnya.

NPL sendiri adalah salah satu indikator kesehatan aset pada suatu lembaga keuangan.

Ia juga menyampaikan permasalahan adanya debitur macet atas nama PT. Mulyatama Asri Palu yang saat ini telah ditangani dengan konsep-konsep penyelesaian kredit bermasalah yang baik, di mana dari jumlah kredit awal sebesar Rp9,138 miliar, masih tersisa atau belum dilunasi (outstanding) sebesar Rp1,356 miliar.

“Progres selanjutnya sedang berjalan melalui penjualan aset atau jaminan dan proses eksekusi,” katanya.

Demikian halnya dengan Aplikasi Loan Organitation System (LOS) yang sudah diganti dengan nama Sistem Aplikasi Pinjaman Bank Sulteng (SIiAP-BS). Kata dia, aplikasi itu telah dimanfaatkan oleh seluruh cabang atau cabang pembantu sejak tanggal 21 Mei 2018 sesuai Memo Internal Direksi PT. Bank Sulteng No. 1319/BPD-ST/MI/DIR/2018 tanggal 16 Mei 2018 perihal Pengoperasian SiAP-BS.

Ia juga menyampaikan perihal kerja sama dengan PT Bima Artha Prima (BAP) dalam hal pencarian nasabah pensiunan ASN (Aparatur Sipil Negara). Menurutnya, kerja sama tersebut tidaklah merugikan Bank Sulteng karena tenaga marketing yang mencari nasabah tidak berstatus karyawan tetap Bank Sulteng sehingga hanya mendapatkan fee dari nasabah.

“Justru Bank Sulteng bisa mendapatkan surplus karena fee yang diberikan kepada marketing itu jauh di bawah keuntungan bunga yang didapat Bank Sulteng,” katanya.

Meski demikian, lanjut dia, karena beberapa pertimbangan maka kerja sama dengan PT BAP itu dihentikan sementara sejak 1 Maret 2021.

Selama menjalani aktivitasnya, Bank Sulteng sendiri telah menyabet sejumlah penghargaan, seperti The Best Bank Category BUMD Bank Company Buku I Asset (10 T s/d 5 T) Tahun 2020, The Best Bank 2020 kategori BPD Buku I (Modal < 1 triliun), The Best Sustainable Regional Bank 23 Oktober 2020 dan ranking satu dari Buku I Top 50 Bank Tahun 2020.

Bank Sulteng sendiri merupakan milik Pemerintah Provinsi Sulteng selaku pemegang saham terbesar yakni 35,3 persen atau sebesar Rp150 miliar lebih (sebelum Rapat Umum Pemegang Saham tanggal 9 Maret 2021).

Selain Pemprov Sulteng, sejumlah pemerintah daerah di Sulteng juga turut menjadi bagian dari pemegang saham tersebut.

Sebelum RUPS 9 Maret lalu, saham yang dimiliki Pemkab Sigi sebesar 1,10% atau Rp4 miliar lebih, Banggai Laut 1,50% atau Rp6 miliar lebih, Morowali 2,30% atau Rp9,9 miliar lebih, Morowali Utara 2,60% atau Rp11 miliar lebih, Kota Palu sebesar 2,60% atau Rp11,3 miliar lebih.

Selanjutnya Touna 2,80% atau Rp12 miliar lebih, Bangkep 2,80% atau Rp12 miliar lebih, Donggala 3,40% atau Rp14,3 miliar lebih, Buol 3,50% atau Rp14,8 miliar lebih, Banggai 3,90% atau Rp16,5 miliar lebih, Poso 4,00% atau Rp17 miliar lebih, Tolitoli 4,30% atau Rp18 miliar lebih dan Parimo 4,90% atau Rp21 miliar lebih.

Selain itu ada juga pihak ketiga yang menjadi bagian dari pemegang saham, yakni PT Mega Corpora sebesar 24,9% atau Rp106 miliar lebih. (RIFAY)