Napi Korupsi Dana PIP SMAN 1 Bolano Dapat Remisi Nyepi

oleh -
Ilustrasi (FOTO : Pixabay.com)


PALU – I Putu Eka Dhyana Salahsatu narapidana korupsi mendapat remisi hari raya Nyepi 2021. Remisi tersebut berupa pengurangan masa hukuman satu bulan dari 3 tahun pidana penjara yang akan dijalaninya.

I Putu Eka Dhyana tersandung kasus dugaan korupsi dana program Indonesia Pintar (PIP) 2016, bagi 363 peserta didik, saat dirinya menjabat PLt. SMA Negeri 1 Bolano, Kecamatan Bolano , Kabupaten Parigi Mautong, yang merugikan Negara Rp156 Juta.

Oleh ketua majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Klas 1 A PHI/Tipikor/ Palu, menjatuhkan vonis pidana penjara 3 tahun, membayar denda Rp 50 juta, subsider 2 bulan kurungan. Selain itu membayar uang pengganti Rp 156 juta, subsider Rp 6 bulan penjara.

Atas putusan tersebut, I Putu Eka Dhyana melakukan upaya hukum banding, namun upaya hukum banding di Pengadilan Tinggi (PT) Sulawesi Tengah (Sulteng) tersebut kandas.

Ketua majelis hakim PT. Sulteng , Gerchat Pasaribu, menguatkan putusan Pengadilan Negeri (PN) Klas 1 A PHI/Tipikor/Palu pada pengadilan tingkat pertama.

Tak puas atas putusan itu, I Putu Eka Dhyana melakukan upaya hukum luar biasa kasasi ke Mahkamah Agung, Namun hasil putusan Mahkamah Agung, 16 Juni 2020, diketuai DR. Suhadi tidak mengubah pidana penjara 3 tahun harus dijalaninya.

Dikonfirmasi, Ahad (14/3) Jaksa Penuntut Umum (JPU) Andi Ichlazul Amal, membenarkan kalau terpidana I Putu Eka Dhyana telah menjalani pidana penjara, setelah seluruh upaya hukum dilakukanya tidak merubah hasil putusan pada pengadilan tingkat pertama.

Ia juga mengatakan, terpidana I Putu Eka telah membayar menjadi kerugian Negara.

” Ada sekitar seratusan juta dibayarkan terpidana,” pungkasnya.

Sementara Kepala Divisi Pemasyarakatan Sunar Agus mengatakan, untuk terpidana Tipikor Salahsatu syarat mendapatkan remisi membayar uang denda, serta telah menjalani 1/3 dari hukumannya dan ada namanya justice Collaborator.

“Jadi memang agak sulit , dari napi perkara lain, bila semua itu dipenuhi, maka pasti mendapat remisi,” pungkasnya.

Reporter : Ikram
Editor : Yamin