Pemprov Sulteng Tingkatkan Pengelolaan Laut dan Pesisir untuk Keberlanjutan Ekosistem

oleh -

PALU – Kepala Bidang Pengelolaan Ruang Laut Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Sulawesi Tengah, Abd Rasyid, mengungkapkan data terbaru mengenai luas wilayah daratan dan lautan provinsi tersebut. Dengan luas daratan mencapai 61.841 km² dan wilayah laut seluas 74.452,37 km², Sulawesi Tengah memiliki garis pantai sepanjang 7.010,06 km serta 1.572 pulau dan 948 desa pesisir.

Kondisi ekosistem terumbu karang dan mangrove di provinsi ini menunjukkan potensi besar. Terumbu karang memiliki luas total 186.766,71 hektar, dengan 13,3% dalam kondisi rusak, 38,2% dalam kondisi sedang, dan 60,8% dalam kondisi baik. Sementara itu, ekosistem mangrove mencakup 33.876,29 hektar dengan variasi tingkat kepadatan: 14,62% rapat, 48,17% jarang, dan 37,21% sedang.

Abd Rasyid menekankan pentingnya pengelolaan ruang laut melalui berbagai tugas seperti penyiapan kebijakan, pembinaan, koordinasi, evaluasi, dan pelaporan, serta pemberdayaan masyarakat pesisir dan pulau-pulau kecil. “Kita juga fokus pada pemantauan dan evaluasi penyelenggaraan tugas di bidang ini,” ujarnya dalam kegiatan FGD membangun kemitraan kelembagaan dengan tema pengelolaan dan penanganan sampah laut di Sulteng, di aula Dinas Perikanan dan Kelautan, Kamis (4/7).

Ia mengatakan, wilayah pesisir dan laut Sulteng menghadapi berbagai ancaman pencemaran, termasuk aktivitas domestik manusia, industri, dan perhubungan laut seperti tumpahan minyak. Berdasarkan UNCLOS 1982, pencemaran laut dapat disebabkan oleh penanganan yang buruk, pembuangan ke laut, atau kejadian alamiah seperti bencana.

Sementara itu, Hamka Karepesina, Koordinator Provinsi USAID Ber-IKAN di Sulawesi Tengah, menjelaskan tujuan program USAID Ber-IKAN yang berfokus pada kemandirian Indonesia dalam melindungi keanekaragaman hayati laut melalui pengelolaan perikanan yang berkelanjutan dan berkeadilan. Program ini bertujuan meningkatkan adopsi dan kepatuhan terhadap kebijakan perikanan berbasis data, memperkuat tata kelola perikanan skala kecil, serta meningkatkan insentif berbasis pasar dan pemerintah untuk produk perikanan laut yang berkelanjutan.

USAID Ber-IKAN juga berupaya meningkatkan perlindungan spesies laut ETP yang terpengaruh oleh praktik penangkapan ikan. Hamka menjelaskan bahwa kegiatan program ini meliputi dukungan bagi pemerintah Indonesia dalam kolaborasi dengan sektor swasta untuk memperkuat peraturan tangkapan sampingan ETP, mengurangi penangkapan dan perburuan spesies ETP, serta meningkatkan pengelolaan budidaya laut yang berkelanjutan.

Target dari program ini termasuk mengelola 5.000.000 hektar kawasan secara lebih baik, mengelola 5 perikanan secara berkelanjutan, dan melibatkan 1.990 nelayan dan penyuluh dalam menggabungkan strategi mitigasi tangkapan sampingan ETP.

Selain itu, program ini juga berencana membentuk dua kemitraan dengan perusahaan atau organisasi berbasis masyarakat untuk meningkatkan kesadaran tentang budidaya laut berkelanjutan.

Dengan kolaborasi yang kuat antara pemerintah daerah dan USAID Ber-IKAN, Sulteng diharapkan dapat meningkatkan pengelolaan sumber daya laut dan pesisirnya untuk keberlanjutan ekosistem serta kesejahteraan masyarakat pesisir.

Sementara itu, kegiatan FGD itu diikuti oleh 25 lembaga/NGO dan 25 instansi terkait.

Reporter: Irma