Ayah Almarhum Qidam Polisikan Kabid Humas Polda Sulteng

oleh
CAPTION FOTO : Irwan Mowance Ayahanda Almarhum Qidam (Kanan) tengah menyampaikan tuntutannya untuk memperoleh keadilan didepan anggota legislatif di Ruang Pertemuan DPRD Sulteng, Jum'at (26/6). (FOTO : MAL/FALDI)

PALU – Tim Pengacara Muslim (TPM) bersama Ayahanda Almarhum Qidam Alfariski yakni Irwan Mowance, melaporkan Kabid Humas Polda Sulteng Kombes Pol Didik Supranoto atas pernyataannya disalah satu media cetak maupun online di Sulawesi Tengah (Sulteng) atas kasus Penecamaran nama baik melalui ITE.

Pelaporan yang dilakukan Jum’at (26/7) Siang itu, atas dasar pernyataan Kabid Humas menyebut peristiwa tewasnya Qidam akibat adanya perlawanan dan diduga anak buah Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso.

Pihak keluarga melaporkannya dengan bukti surat tanda terima laporan Polisi nomor LP/ 219/ VI/ 2020/ Sulteng/SPKT Polda Sulteng tertanggal 26 Juni 2020.

Kuasa hukum pihak keluarga, Andi Akbar, menyampaikan bahwa ada statemen yang dikeluarkan oleh pihak Polda Sulteng melalaui Kabid Humas sebagai terlapor, mengatakan almarhum Qidam masuk dalam kelompok Ali Kalora. Padahal jelas berdasarkan undang-undang, bahwa apabila sesoarang dinyatakan tersangka harus ada kata dugaan terlebih dahulu.

“Yang kita laporkan ke Krimsus tentang pelanggaran undang-undang ITE, dan Krimum soal telah melakukan Fitnah. Kami mendampingi keluarga korban yaitu ayah kandung Qidam untuk melapor,” katanya.

Dirinya menyampaikan, sangat menyangkan adanya pernyataan tersebut, karena memang Qidam tidak ada sangkut pautnya dengan kelompok MIT yang ada di Poso.

“Kami sudah meminta agar Polda melakukan klarifikasi atas peryataanya, bila Qidam bukan teroris, akan tetapi hingga saat ini belum ada. Itulah yang membuat kita melakukan pelaporan,” kata Andi.

Andi juga berharap agar laporan yang telah resmi diterima, bisa diproses. Sebab yang dilaporkan adalah pejabat utama Polda Sulteng.

“Jelas bahwa semua anak bangsa sama di mata hukum,” Tegasnya.

Sementara itu, Ayah korban, Irwan Mowance, hanya meminta keadilan, dan bisa segera menangkap oknum yang melakukan penembekan, dan dihukum sesuai dengan hukum yang berlaku.

“Saya hanya meminta keadilan dan usut tuntas kasus kematian anak saya,” Katanya.

Terpisah, melalui rilisnya yang dikeluarkan pihak Humas Polda Sulteng, Jum’at Sore, menegaskan bahwa setelah hampir tiga bulan dilakukan penyelidikan oleh tim Bidpropam Polda Sulteng, Ditreskrimum Polda Sulteng diback up penyidik dari Biro Provost Divpropam Polri dengan melakukan pemeriksaan dari internal kepolisian, masyarakat dan melakukan olah TKP serta rekonstruksi belum ditemukan keterkaitan korban Qidam Alfariski Mofance alias Qidam dengan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso pimpinan Ali Kalora.

“Demikian juga terhadap korban juga tidak termasuk dalam daftar pencarian orang (DPO) pelaku tindak pidana teroris MIT Poso yang selama ini sudah beredar. Mohon maaf apabila klarifikasi yang disampaikan melalui media ini terkesan terlambat, karena sebagai penyampai informasi kamipun juga menunggu hasil investigasi baik yang dilakukan oleh internal Kepolisian maupun eksternal yaitu Komnas HAM Sulteng,” Pungkas Kombes Pol Didik Supranoto. (Faldi)

Iklan-Paramitha